Utang Luar Negeri Indonesia Mencapai Rp6.055 Triliun per Oktober 2021

  • Share
utang-luar-negeri-indonesia-mencapai-rp6-055-triliun-per-oktober-2021-erwin-haryono
Ilustrasi, Utang Luar Negeri Indonesia Mencapai Rp6.055 Triliun per Oktober 2021 (Foto: kundurnews)

Jakarta, Beritaduasatu.com — Bank Indonesia (BI) Erwin Haryono mencatat utang luar negeri (ULN) Indonesia sebesar US$422,3 miliar per Oktober 2021 atau setara Rp6.055 triliun. Secara nilai, utang itu turun 0,35 persen dibanding dengan bulan sebelumnya yang sebesar US$423,8 miliar.

Kepala Departemen Komunikasi sekaligus Direktur Eksekutif Bank Indonesia BI Erwin Haryono. Mengungkapkan rendahnya ULN Indonesia disebabkan penurunan posisi ULN pemerintah dan sektor swasta.

Erwin memaparkan Utang Luar Negri (ULN) Indonesia pemerintah tercatat sebesar US$204,9 miliar per Oktober 2021. atau turun dari bulan sebelumnya yang sebesar US$205,5 miliar. Penurunan terjadi seiring dengan beberapa seri surat berharga negara (SBN) dan pinjaman yang jatuh tempo pada Oktober 2021.

“Pemerintah berkomitmen tetap menjaga kredibilitas dengan memenuhi kewajiban pembayaran pokok dan bunga utang secara tepat waktu, serta mengelola ULN secara hati-hati, kredibel, dan akuntabel,”. Ungkap Erwin dalam keterangan resmi, dikutip Selasa (14/12).

BACA JUGA : Kelas Standar BPJS Kesehatan Masih Dimatangkan

Sementara, ULN swasta tercatat US$208,4 miliar per Oktober 2021.

Angkanya turun dari bulan sebelumnya yang sebesar US$209,2 miliar.

“Secara tahunan, ULN swasta terkontraksi sebesar 1 persen pada bulan Oktober 2021. Setelah pada periode sebelumnya tumbuh rendah sebesar 0,4 persen,” terang Erwin.

Penurunan ULN swasta disebabkan ULN lembaga keuangan yang terkontraksi 5,8 persen dan pertumbuhan ULN perusahaan bukan lembaga keuangan yang melambat 0,3 persen.

“Berdasarkan sektornya, ULN swasta terbesar bersumber dari sektor jasa keuangan dan asuransi. Sektor pengadaan listrik, gas, uap, dan udara dingin, sektor industri pengolahan. Serta sektor pertambangan dan penggalian, dengan pangsa mencapai 76,8 persen dari total ULN swasta,” kata Erwin.

BACA JUGA : Kripto Hari Ini, Polkadot Dogecoin hingga Ethereum dan Bitcoin Turun

Ia menambahkan struktur ULN Indonesia tetap sehat. Hal ini tercermin dari rasio ULN terhadap produk domestik bruto (PDB) yang terjaga di kisaran 36,1 persen. Atau turun dibandingkan bulan sebelumnya yang mencapai 37 persen.

“Struktur Utang Luar Negri ULN Indonesia tetap sehat juga ditunjukkan oleh ULN Indonesia yang tetap didominasi oleh ULN berjangka panjang, dengan pangsa mencapai 88,3 persen dari total ULN,” tutup Erwin.

sumber : cnnindonesia

  • Share

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *